ANAK

00:35 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (3)

1. Aku tak ada anak lagi, mungkin aku tak tahu rasanya macam mana ada anak nanti kalo murah rezeki akan datang. Kahwin pun belum.

2. Tapi sebagai manusia yang ada hati dan perasaan , aku tak sanggup melihat anak yang tidak berdosa diperlakukan sedemikian rupa. Kalau anak orang pun, kita tahu mana batasnya untuk mendidik.

3. Bila dah sampai ko terajang dia, ko pijak perut dia dengan BUT BOLASEPAK, manusia apa ko ni? Babi pun mulia lagi dari ko.

4. Aku peduli apa awek ko cun, dah tu anak awek ko tu ko jaga la elok-elok. Dah ko sayang kat dia kan. Anak haram tu tak tahu lagi apa citenye.

5. Aku yang tak berkaitan ni boleh sebak dengan perbuatan ko yang aku tak tahu nak sifatkan macam mana. Keji? Sial? Aku rasa lagi teruk daripada itu.

6. Ko memang bukan manusia. Ko memang lahanat. Aku harap ko mendapat balasan yang sepatutnya.

7. Dah mak budak tu ape kes? Ko tak payah la nak bersedih. Ko pun sama la macam bangkai. Perangai pun bengap. Inilah yang orang cakap harap je cantik tapi perangai tak secantik rupanya.

8. Ini refleksi aku. Bebas. Tak memihak mana-mana pihak. Terpulang pada korang nak cakap apa. Ni pendapat aku.

9. Pada aku, insan macam ni tak perlu diberi peluang. Hukuman yang setimpal harus dilaksanakan. Bagi cukup-cukup, biar jadi pengajaran pada orang lain.

10. Bila tak ada anak, punyalah berharap. Bila dah ada anak, dilayan macam apa la plak. Sayang baru hidup cuma beberapa tahun, terpaksa meninggalkan dunia dalam keadaan yang memilukan.

11. Tinggalkanlah dunia ini, kerana sesungguhnya dunia ini penuh dengan kegelapan, dan juga penjara bagi orang-orang mukmin.

YAMAHA

09:46 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (0)

1. Sekarang ni musim panas. Pening kepala aku merasai bahang kepanasan yang melampau. Tanaman termasuk rumput rampai sume kekuningan. Pokok mempelam jugak yang ijau.. Bolehlah aku berteduh atas pangkin ni sambil menulis.

2. Disebabkan musim panas, pelbagai masalah boleh berlaku. Antaranya, musim demam. Sume orang demam, harap aku pun tak demam sama.

3. Lepas tu, bile musim panas, nyamuk makin banyak aku tengok. Serangga seperti semut pun boleh tahan gak laju pembiakan die. 10 minit aku letak makanan atas meja, habis sume hurung. Hampeh.

4. Dengan musim panas ni, mulalah pelbagai komplikasi melanda. Bile memandu atau menunggang di tengah panas, kita mudah letih dan pelbagai kejadian tak diingini boleh berlaku.

5. Baru sebentar tadi ada satu kemalangan teruk melibatkan motor yamaha LC dan kereta wira. Menurut saksi kejadian, kereta tu dah bagi signal masuk simpang, tapi penunggang terbabit tak perasan dek kerana terlalu panas rasanya.

6. Mangsa motorsikal tu dikatakan tercampak dan merempuh tiang dengan kepalanya. Nasib baik kehadiran helmet yang dipakainya dengan kemas berjaya menyelamatkan beliau dari kecederaan lebih parah. Dengan helmet pun aku tengok bersembur darah keluar dari mulutnya.

7. Akhir kata, berjaga-jaga apabila tiba musim panas, mahupun musim hujan. Kalau ditanya aku, keadaan tetap sama. Aku kebosanan tanpa aktiviti menarik dan internet juga tetap sama kelajuannya tidak kira musim apapun. Kebosanan tetap melanda.

UPDATE: Tak sampai sejam, satu kemalangan lagi melibatkan kancil dan bas ekspres. Tak tahu mana silapnya, tapi aku nampak bas tu sapu kancil tu, habis hancur, tak nampak rupa dah. Mujur pemandu dan penumpang depan selamat, namun tersepit di dalam kereta dan berjaya dikeluarkan. Tiada kecederaan dilaporkan pada kedua2 kenderaan. Kalau di kancil tu ada penumpang di belakang, nauzubillah..

Drive safe, ride safe..

A.C.A.B

13:00 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (3)

1. Itulah dia satu nama yang tidak asing lagi dalam dunia hiburan dan semestinya menjadi igauan remaja kita. Sapa tak kenal.

2. Tapi apa yang aku nak sampaikan di sini, terbalikkan perkataan itu. B.A.C.A. Berapa keratkah yang berminat akan perkataan tersebut?

3. Membaca merupakan salah satu penawar bagi kejahilan yang berleluasa di dunia ini. Umumnya jika dilihat dari pandangan mata aku yang spero, masyarakat hari ini mendapati membaca itu bukan satu tabiat yang boleh diamalkan berikutan keranya ianya membosankan.

4. Bila ditanya apakah itu tabiat membaca, buku yang disebut. Sikit-sikit buku. Memanglah buku itu penting.

5. Pada zaman hari ini, membaca merupakan satu budaya yang boleh diamalkan tanpa menggunakan buku. Kewujudan internet boleh menjadi medan baru bagi tabiat membaca.

6. Banyak bahan membaca yang menarik dan sesuai dengan tatapan jiwa di internet. Bahkan ianya boleh dicetak untuk dibaca secara old-skool iaitu di atas kertas.

7. Banyak artikel menarik di internet. Tak percaya? Carilah. Bersepah ko akan jumpa nanti.

8. Harus diingat, artikel yang dipilih mestilah yang bercorak positif dan mempunyai unsur etika yang tinggi. Bukan macam blog aku. Blog aku lebih pada penulisan jurnal, refleksi. Aku tak bersetuju jika sebarang kalimah aku dalam blog ni dijadikan sandaran.

9. Oleh itu, marilah membaca. Masuk facebook, anda sudah membaca. Chatting? Membaca lagi. Jadikan aktiviti ini sebagai permulaan anda memacu diri sendiri ke arah tabiat membaca. Percayalah, satu masa nanti buku akhirnya akan menjadi santapan anda.

10. Akhir kata, jangan membaca dekat sangat, specky ko nanti.

Selamat membaca..

MOOD

12:59 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (3)

1. Hari ni aku tatau kenapa. Moody sungguh rasanya. Jika ditanya moody tu apa? Moody tu satu perasaan nak terajang orang. Jika ditanya kenapa nak terajang, aku terajang ko terus.

2. Jika diperhalusi sebab musabab mengapa aku moody, ternyata kerana aku masih dalam mood cuti lagi. Dalam ertikata lain, tak bersedia untuk kembali bekerja.

3. Walaupun begitu, kerja yang dituntut tetap dilaksanakan, disempurnakan dan disiapkan tanpa banyak soal. Arahan mesti dipatuhi untuk kebaikan bersama.

4. Apa yang tak patut ialah diri aku yang moody, tak tahu kenapa, aku banyak miss perkara penting. Tu yang jadi moody. Bila moody, mulelah kerja rasa tak best. Kerja tetap siap, tapi perasaan tak best tetap melanda.

5. Aku harus memperbaiki sikap aku. Aku harus mencari jalan untuk melatih diri aku supaya boleh bertukar mood bila-bila masa yang diperlukan.

6. Walaubagaimanapun, apa yang paling penting ialah kerja mesti disiapkan dengan kualiti yang memuaskan. Tidak kira situasi apa yang dihadapi.

Selamat bekerja.

PRASARANA

23:03 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (1)

1. Baru-baru ni aku balik ke KL. Lama sungguh tak balik. Walaupun baru beberapa bulan tapi mcm berkurun lamanya.

2. Dalam pada tu aku tengok KL semakin maju, bersesuaian dengan usaha kerajaan yang mementingkan kemudahan yang khusus untuk penduduknya. Syabas.

3. Namun begitu, di kawasan aku seperti di Marang juga ternampak arus kemajuan yang sama, namun masih banyak yang perlu diberi perhatian.

4. Kemudahan internet di sini sungguh mengecewakan. Walaupun aku dididik untuk bersyukur, aku masih berharap agar kemudahan internet stabil dan laju akan sampai di sini.

5. Bukan aku tak berusaha, akan tetapi puas aku berikhtiar, namun jawapan sama diberikan dengan 2 perkataan standard - 'Harap Maaf'.

6. Aku tak perlukan kemaafan. Aku perlukan internet laju. Kemaafan tak memberikan aku apa yang sepatutnya dikehendaki.

7. Baru-baru ni belanjawan negara ada memperuntukkan sejumlah amaun yang besar untuk meluaskan akses internet jalur lebar di seluruh negara menjelang 2010. Aku berharap ia akan menjadi nyata.

8. Dan aku sungguh kagum dengan berita baru-baru ini yang memperlihatkan Pekan, Pahang telahpun maju dengan kemudahan prasarana yang dimaksudkan ini.

9. Harapan aku, Marang juga akan mendapat perkhidmatan yang sama nanti.

10. Kepada SKMM, diharap blog aku juga dipantau untuk memastikan bahawa suara aku didengar untuk perhatian sewajarnya - 'streamyx' dipasang di sini..

STYLE

10:29 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (6)

1. Salam. Aku baru balik dar menggantikan rakan sekerja aku yang tak dapat menunaikan tanggungjawabnya hari ni.

2. Sebenarnya, banyak je kerja aku nak buat. Pegi mampos. Aku tengah tekanan dengan kerja yang betimbun. Penulisan aku kali ini dipengaruhi tekanan. Dahla kerja banyak. Aku dahla mengambil kira hasil kerja aku sendiri.

3. Tadi masa aku relief, aku pun kebosanan la. Kalau aku wat kerja aku dalam kelas ni, alamat memekak la gak kelas ni kan.. 2nd last class, Form 5. tau la sangat.

4. Untuk mengelakkan masing2 bosan, aku pun berceritalah untuk menghilangkan bosan. Dan ternyata salah seorang daripada mereka bosan dengan cerita aku.

"Sudahla, balik-balik cerita yang sama. Aritu cikgu lain pun cerita yang sama gak"

5. Aku tak panas. Aku faham, zaman aku pun aku sendiri pun kebosanan disajikan dengan modal yang sama. Apa aku peduli, motif aku bercerita sebagai peringatan. Budak ni bukan faham pun.

" Cikgu tau tak, pakai baju ke dalam serabutttt (memandang ke tempat lain)"

6. Aku tak pertikai konteks yang disampaikan. Mungkin die tak faham kekemasan diri, sama la dengan aku dan rakan-rakan suatu ketika dulu. Tapi apa yang ingin dipertikai adalah cara menyampaikan mesej. Sungguh berani dan lantang.

7. Aku suka budak ni. Aku tatau nape, tapi aku teringin sangat nak jumpa mak bapak dia. Kesian budak ni macam ni. Kenapa dia macam ni? Mesti ada sebab. Cikgu nak ajar pun payah, mesti tak ada asas ni.

8. Tapi aku tak marah pun dia. Aku abaikan, buat macam biasa. Aku bercakap sendiri dalam hati, sekali lagi ko bersikap macam ni, aku janjikan KOPIAH di atas kepala ko nanti.

9. Buatlah, kalau tak percaya.