ERASER

20:03 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (6)

1. Aku skang ni tengah tengok pesanan penaja di televisyen. Captain Cash namanya. Iklan yang dipertontonkan, mengenai captain cash menegur pelajar bernama Daniel membeli pemadam terlalu banyak dan disifatkan sebagai tidak perlu..

2. Masa aku tengok iklan ni, teringat aku zaman kecik2 dulu.. Pemadam memang jadi kesukaan aku. Asal ada duit lebih mesti aku beli. Tujuannya? Untuk bertarung dengan rakan sebaya.. hahahaha

3. Pemadam ni ada banyak jenis. Pemadam petak dan leper mempunyai daya pertahanan yang tinggi tapi mudah menerima serangan. Pemadam petak bujur mempunyai daya serangan yang tinggi. Pemadam berbentuk bulat leper lebih menarik kerana sifatnya sebagai all-rounder tapi mahal harganya.

4. Jika diingat kembali, aku rasa hampir ratusan ringgit telah dihabiskan untuk membeli pemadam. Tak termasuk guli lagi tuu..

5. Ini jelas menunjukkan kita zaman kanak-kanak mewah berbelanja untuk berseronok berbanding dengan remaja yang menghabiskan masa duduk di rumah sahaja bermain video-game.

6. Baiklah bermain di luar, kalau makin di rumah sahaja alamat rosaklah minda, kemahiran bersosial menjadi teruk.

7. Lebih teruk lagi anda juga menghadapi risiko dijangkiti kayap.. Hahahahahahaha

BUSINESS NEWS

11:22 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (4)

1. Tadi aku pegi makan di salah sebuah kedai makan yang berlambak di sekitar pusat peranginan terkemuka ni.

2. Apa yang aku tengok walaupun pusat pelancongan yang agak menarik, tapi kedai makan kat sini memang sukar dicari. Kalau tahu baik makan kat hotel je tadi..

3. Setelah sekian lama, nampakla sebijik kedai makan. Walau nampak tak seberapa tapi ramai orang makan di situ. Mungkin sebab kedai makam lain tutup, laku agaknya kedai ni, fikirku.

4. Sampai di kedai makan, nasi lemak diorder sebagai sarapan pagi. Kena tunggu pulak dah sebab ramai orang, pelayan tak cukup. Takpelah, aku paham so oder kuih dulu la.. Nak makan bukan senang hari ni sebab kebanyakan kedai makan tutup. Mungkin 'cuti 2 Muharram kot'.. Ataupun waktu urusniaga penduduk sekitar mula tengahari agaknya..

5. Sekian lama tunggu, maka sampailah masi lemak yang ditunggu, baru sesuap dijamah, mentah la pulak nasik tu. Aku tak cerewet sangat bab makan ni, tanya la Sakti. Tapi kalau dah sampai mentah macam ni sah2 la obviously memang tak boleh makan..

6. Aku faham la mungkin kelam-kabut agaknya, tak pernah ada customer ramai macam ni. Mungkin la kan..

7. Yang aku tak fahamnya komplen pun tak dilayan. Memang bikin panas la kan. Susah sangat ke ganti nasi lemak yang mentah ni?

8. Selepas diperlakukan sedemikian rupa, aku pun nak blah a dari situ.. Gile pe nak makan nasik mentah, berbayar plak tu. Baik makan nasik kenduri kawin..

9. Bila aku nak membayar air dan kuih yang dimakan, tak berterima-kasih pun. Nak kata sibuk tokey tu, tak jugak.. Ko duduk je di kaunter tu pun..

10. Bagus la berniaga macam ni.. Ini la yang orang panggil berkat.. Baru cepat kaya. Lepas tu pakai kereta besar, bermegah pulak..

11. Kalo dah macam ni baik la makan kat hotel.. Menyesal sungguh memilih makan di luar. Haram jadah btol.. Jubo kauuuuu..

Kalaulah lidah aku setajam Sakti..

BURGER

01:46 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (3)

1. Lewat malam, aku dah mengantuk gile, lepas tu adik aku pulak ajak jalan2 menikmati keindahan malam di rantau orang. Atas dasar abang yang prihatin, aku turutkan jugak memandangkan kesian pulak kat adik aku ni, biarlah dia nak tengok apa ada lewat malam macam ni..

2. Penat berjalan, kami singgah di kedai burger berdekatan, adik aku nak makan la pulak. Aku pun follow a dia oder sebijik burger ikan..

3. Memandangkan Sakti ada memberikan komen pasal burger, maka aku pun terus menulis kerana bagi aku gerai burger ni sangat menarik ceritanya untuk dikongsi bersama....

4. Dari pengamatan aku, jelas menunjukkan pengusaha burger ni pasangan baru berkahwin. Dari cara yang aku lihat antara keduanya jelas menampakkan kebahagiaan.. Moga berkekalan hendaknya.. Aminn..

5. Yang aku nak puji tentang mereka ni ialah kebersihan. Sebelum dan selepas memasak, tangan dibasuh dan dilap dengan kerap. Tidak lupa dengan kuali leper dan peralatan memasak. Semua disapu dan dilap selepas beberapa burger dimasak. Kalau macam ni caranya lambat pun aku sanggup tunggu.. Siyes beb..

6. Jika dilihat dari kecekapan memasak, jelas yang mereka baru lagi menceburi perniagaan burger ini.. Namun begitu, kesungguhan yang ditunjukkan semasa menyediakan burger sedikit sebanyak mengagumkan aku. Teringat brader sebelah cenderawasih, tapi brader ensem tu memang cekap lagi la.. Hehe

7. Aku pun ada bersembang dengan diorang, rupanya mereka berhajat untuk menceburi bidang perniagaan berbentuk francais seperti 'otai burger' yang masyhur di KL.. Akan tetapi aku merasakan ridak perlu kerana bertitik tolak dari burger biasa sudah cukup untuk menempa kejayaan yang sama, usaha tu yang penting. Lagipun, otai burger tu bukannya lazat manapun, daging dia memangla besar, mahal pulak kalo nak diperatikan dengan harganya.. Serupe aku tibai mcD je, tambah lebih RM sikit.. Tu pendapat aku la, jangan marah aaaa 'otai burger(s)' Huhu

8. Siap burger tu dimasak, terus aku bawak balik. Bila aku dan adik-adik aku tengah melayan burger, abah aku pun tegur ''korang cakap nak kurus.. macam mana la korang nak kurus kalo mcm ni caranya''

9. Amik ko sedas.. Kata aku pada diri sendiri.. Hahahahahahaha

KAPCAI

14:50 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (4)

1. Sekarang ini direct di depan mata aku ada sepasang kekasih berasmara di tepi pantai bersama motor BMW yang ditunggangi mereka..

2. Jejaka itu tak ubah macam Saif Ali Khan, yang aweknya pulak obvious macam india yang Mix..

3. Akan tetapi bila sang jejaka membuka jaket kulitnya, maka terserlahlah body kau yang begitu menakutkan.. Memangla motor ko besar. Perot dia sama dgn tank motor ko beb.

4. Manakala awek dia tetap biasa, cantik dan terbaekkk.. Namun itu bukan yang aku utamakan..

5. Aku masih jeles melihat motor yang ditunggangi mereka. Aku biasa nampak motor BMW di majalah mahupun di jalanraya. Akan tetapi, motor mereka ini sangat unik dan amat sukar dilihat di mana-mana sekitar Malaysia.

6. Melihat motor seperti ini, aku terbayang juga motor kapcai yang ditunggangi oleh mat rempit, dan mereka juga mempunyai awek yang tidak kurang hebatnya, biarpun rupa mamat itu tidak seperti Film Star..

7. Dan aku juga mempunyai impian, iaitu untuk menyambar sebijik FZ150i idamanku. Biarpun orang cakap takde pikap, tapi kalo korang tak nak, jangan beli. Hahahaahaha

8. Kesimpulannya, motor tetap best.. Kalau pasal awek plak, bukan susah pun nak jek, cuma keyakinan tu kena ada. Bak kata kawan aku yang juga merempit hari ini, ''walaupun aku hanya bermodalkan ex5, 3gp aku korang layan jugak kan''.. Hahahahahahaha

BARAI

14:50 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (4)

1. Sekarang ni aku mendapati aku semakin letih untuk kemana-mana. Jalan sehari dah penat.

2. Aku mula merasa rungsing sebab keletihan ni bukan seperti yang aku biasa alami. Keletihan ini pernah aku lalui satu masa dahulu..

3. Jika ditanya masa bila? Masa aku debab la..

4. Aku dah mula mudah untuk menerima sakit kepala. Aku bimbang jika aku mendapat migrain seperti dulu. Aku bimbang jika aku akan menjadi seperti sediakala, seperti bahan lagu dinyanyikan Sakti - Disease..

5. Kini tibalah masa untuk bangun dari kealpaan, dari kelupaan dan juga dari kesenangan makan tak beragak. Aku harus lakukan sesuatu. Aku tak boleh jadi macam ni. Aku perlu kembali ke bentuk yang diterima masyarakat. Bukan bentuk jenaka seperti Femau..

6. Sebelum aku berubah, marilah sental ayam panggang sekor di depan mata aku ni ha.. Aaaaaaaaaa..

GEBU

07:28 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (5)

1. Aduhai sungguh sedih aku melihat ko di skrin tv masa berita pagi tadi.

2. Ko telah disahkan berkahwin dengan salah seorang ahli politik yang terkemuka.

3. Kenapa ko yang sangat best perlu bersama dengan dia? Yelah aku tak layak, tapi lepas ni kalo aku terbayang ko, sah-sah la aku terbayang muka dia skali.. wakakaka

4. Apapun, ko tetap best, dan aku doakan ko bertambah gebu selepas ko melahirkan anak esok.. hehehehe

5. Mau tau sapa gebu? Kasi tengok paper, lepas tu korang teka sapa? post kat komen aku ye.. tqtq

TAHUN BARU

07:24 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (2)

1. Kalau anda semua perhatikan, apabila masuk tahun baru, mesti semua orang ada menanam azam tahun baru. Bagi aku itu merupakan satu titik permulaan yang baik untuk maju setapak kehadapan.

2. Akan tetapi aku ingin meluahkan pandangan aku mengenai azam tahun baru.. Seringkali aku lihat apabila azam tahun baru, ramai orang kelihatan alpa tanpa menyedari bahawa tahun hijrah yang baru telah tiba.. Kalau tahun baru Masihi, kalah orang kafir menyambutnya..

3. Apabila ditanya, ada yang mengatakan bahawa yelah, dah masuk tahun baru. So, nak buat apa? Itulah yang menghairankan aku.. Apa bezanya tahun baru hijrah? Kena senyap ke?

4. Maksud aku, tak perlu sampai senyap macam tu sekali. Kalau malas baca Yasin, Al-Fatihah pun sudah memadai untuk 'pembukaan' tahun baru dalam hidup anda.

5. Pada hari ini maka secara rasminya telah masuk tahun baru 1431 Hijrah..

6. Aku ingin mengucapkan selamat tahun baru kepada semua, moga2 dengan kehadiran tahun baru ini kita akan berjaya menjadikan tahun ini lebih baik daripada tahun2 yang sudah-sudah.

JUTAWAN

19:39 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (8)

1. Sebagai manusia biasa, hampir semua ada kehendak untuk jadi jutawan. Tak kira siapa, ramai yang memasang kehendak yang sama.

2. Aku juga ada menyimpan angan-angan untuk menjadi jutawan sejak tadika lagi. Tapi apakan daya aku dipelangkung pulak oleh guru tadika dengan mengatakan jutawan bukan satu pekerjaan.. hahahaha

3. Aku ingin mengupas satu isu diantara aku dengan kawan baik aku. Dia juga ada menyimpan angan-angan yang sama, akan tetapi beliau telah menukar kepada matlamat setelah membaca buku AZIZI ALI.

4. Aku ingin mengatakan bahawa AZIZI ALI ialah seorang yang sangat hebat kerana aku juga telah membaca buku tersebut, dan ternyata ia sangat bagus dalam merancang dan mengawal perbelanjaan harian anda.

5. Aku sesungguhnya memuji tindakan kawan aku untuk cuba mengamalkan tip-tip perbelanjaan bijak ini.

6. Tapi yang aku kurang berpuas hati ialah tindakan menafsirkan tindakan orang lain dengan buku yang dibacanya. Pulak yang aku panas, aku pun kena!

7. Aku dikatakan tidak ada harapan dalam menguruskan wang, aku terlalu boros berbelanja. Iyelah, memang ada benarnya jugak..

8. Tapi yang membuat aku panasnye, ko pun boleh tahan palatnye. Isap rokok bukan diajar Azizi Ali. Dunhill pulak yang ko isap. Memang ko tak buat apa-apa pinjaman tapi duit ko tetap surut setiap bulan. Belanja tetap macam haram. Banyak je pembaziran yang aku nampak. Baik ko berkomitmen je ngn duit ko. Cepat sikit stabilnye.

9. Kalau nak tegur orang, buat dulu. Tak payah ngengada menunjuk konon. Kalau Azizi Ali nampak ko perangai macam ni pun die bagi penampor je kat ko.. Huh..

TELCO

10:11 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (11)


1.      
     Aku masih berbulu dek kerana ditipu sebuah syarikat telekomunikasi terkemuka di Malaysia. Mereka mendakwa kononnya aku yang menggunakan kredit tanpa batasan walhal kerana kesilapan mereka (diorang sendiri mengaku akhirnya), aku yang kena membayar lebih.


2.     Pada mulanya aku tak kisah asalkan aku tahu pada akhirnya aku membayar jumlah yang sebenar iaitu jumlah yang aku gunakan. Tapi mereka tetap mendesak agar semua jumlah dibayar kemudian mereka akan membuat pelarasan semula dengan memotong mana-mana jumlah terlebih bayar nanti.


3.     Huh ingat aku nak percaya cakap korang? Aku takkan di kelepet dua kali lagi. Selagi korang tak bagitau aku jumlah sebenar, aku takkan bayar!! Kini aku tak risau lagi. Aku telah kembali kepada prepaid. Lebih jimat, lebih untung, lebih senang.


4.     Harus diingat, aku menggunakan postpaid kerana untuk CALL FREE iaitu bergayut sakan tanpa henti. Akan tetapi, hidup aku sekarang makin sibuk dan call bukan jalan penyelesaian untuk bertanya khabar lagi. Kini aku juga telah menukar cara aku berhubung kepada lebih SMS. Jika sebarang urusan mustahak maka barulah aku membuat panggilan ke mana-mana sekalipun mahupun ke luar Negara.. hohohohhh


5.     SMS juga mempunyai banyak kelebihan berbanding call. Walaupun nampak agak sengkek dengan bermesej, akan tetapi apa yang ingin disampaikan lebih murah dan juga lebih bermakna kerana boleh disimpan dalam inbox dan menjadi peringatan sekiranya kita lupa.


6.     Walaubagaimanapun, call terus tetap menjadi pilihan aku sekiranya urusan itu mustahak dan memerlukan confirm balik kalo ade papehal..


7.     So kalo de pape, mesej saje ye.. kalo mustahak, call pun aku sanggup.. hehehe

BRADER ROZI DAN 'AKU A RIA'

19:39 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (5)

1. Aku baru sahaja balik dari KLCC. Dah berbulan-bulan aku tak menjejakkan kaki ke KLCC.. Rindu jugak rasanya.

2. Akan tetapi kali ni aku tak pergi ke KLCC semata-mata untuk melepak, makan rotiboy (time tu tak muak lagi), mahupun melihat pemandangan yang terbaik hasil dari keikhlasan gadis melayu, amoi-amoi dan minachi ala2 mix serta gadis arab yang sudi menampakkan 50% tubuh badan mereka kerana terlalu taksub dengan menara berkembar itu.. Aku pergi sebab aku berminat nak melawat AQUARIA yang dikatakan menarik itu..

3. Aku sememangnya berminat untuk mendekati kehidupan makhluk akuarium ni. Aku amat tertarik dengan hidupan akuatik. Aku juga pernah membela kura-kura yang dinamakan Enzo.. Tak salah aku katakan aku juga berkongsi minat yang sama dengan Sakti Arjuna dan Arjun Rampal.

4. Keseluruhannya, lepas aku keluar dari lawatan tu, aku berpuas hati dengan apa yang dipertontonkan. Tidak lupa juga pada servis kakitangan yang sentiasa membantu aku di masa aku nampak sengal seperti orang kampung. Maklumlah, aku bukan orang KL, aku kan orang Terengganu.. Hahaha

5. Aku jugak merasa sangat seronok melihat kehebatan seorang brader bernama Rozi yang bertugas sebagai penyelam profesional di Akuaria. Aku kagum dengan keakraban dia dengan hidupan laut dalam tangki itu. Setiap spesis diberi cara makan mengikut stail masing-masing..

6. Tengok brader rozi tu berpakaian lengkap skuba dan kerjanya 'memberi makan ikan dalam akuarium', dengki pulak aku kat dia.. Dahla kerja best, bela ikan beb, gaji pun mesti masyuk..

7. Lepas tu masa brader Rozi tu dah habis bagi makan kat ikan-ikan tu, ada sesi bergambar di depan akuarium tu.. Aku amik la gambar sebijik. Lepas tu aku amik kesempatan tilik jam tangan dia.. Sungguh unik, rare item, dan bergaya di dalam air. Kan aku dah kata, memang masyuk.. Takkan jam PS nak bawak kerja dalam air kan?

8. Melihat tingkahlaku aku, brader tu pun tilik jam dia dengan hairan. Aku pun menghantar isyarat mengatakan jam dia best. Kemudian dia membalas dengan isyarat seperti ''nak buat mcm mana bro, dah keje aku kene pakai jam mcm ni, adat la tu''. Sungguh humble beliau dalam air tu..

9. Selepas aku sampai ke rumah, aku masih teringat brader tu. Dengki pun ada dengan kerjanya yang sangat best.. Hahaha maka aku pun memasang satu impian..

10. Aku akan cuba mendalami hidupan akuatik. Kemudian aku akan membina Akuarium Ikan yang baru, yang sebesar Ikano Power Centre.. hahahahahahahh

A HAPPY TRIP

12:19 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (6)

1. Hari ini aku bangun tido di kedah.. Sungguh seronok skali sebab mael ada bersama. Bolehla aku bahan dengan kadar tak ingat punye. Haha

2. Semalam pun seronok sebab aku secara tak langsung melalui 3 negeri iaitu kedah, perak n penang dalam 15 minit je. Memang seronok.

3. Dalam percutian ni barulah aku sedar sebenarnya aku dah lupa yang negara kita sebenarnya merupakan salah satu destinasi pelancongan yang menarik.

4. Kalau nak diikutkan 3 hari ni memang tak cukup aku nak singgah di semua tempat yang ada kat utara ni.

5. Selama ni aku merasakan yang bercuti kat luar negara lagi best, silap rasanya. Negara kita silap-silap banyak lagi tempat menarik yang kita boleh pegi.

6. Mulai hari ini aku memasang nekad untuk bercuti dalam negara sepuasnya. Lepas tu barulah berangan ke luar negara.. Hohohohhh

RAKAN MALAS

11:30 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (6)

1. Baru-baru ni aku ditugaskan untuk mengendalikan sebuah program berprestij yang julung kali diadakan di tempat aku. kalau dah kira mengendalikan tu memanglah aku akan terasa bebannya nanti.

2. Program yang akan dianjurkan merupakan salah sebuah program yang sujar untuk disertai kerana memerlukan komitmen yang tinggi daripada pengendali dan pesertanya.

3. Pada mulanya aku agak yakin dengan kebolehan aku untuk mengurus dan mengendali program tersebut, namun begitu, setiap kebolehan ada batasnya. Sebab itulah dalam kebanyakan organisasi kita digalakkan bekerja sebagai satu pasukan.

4. Ada satu tugas itu sangat penting yang memerlukan aku untuk mengemaskini data peserta dan segala maklumat dalam buku harus diserahkan pada aku untuk disahkan kemudian dibawa ke kementerian untuk semakan lanjut dan laporan penerimaan.

5. Aku pun telah menerima arahan untuk menugaskan seorang gadis ayu yang sedang sibuk untuk berkahwin bagi melengkapkan data peserta untuk aku sahkan dan hantar.

6. Masa makin berlalu. Apa pun tak ada lagi ni. Aku pun mula risau. Hingga sampai satu masa aku ditegur oleh pihak kementerian kenapa tak hantar lagi. Aku pun cakap la dalam proses.

7. Bila aku follow up, nyatalah memang benda ni semua agak last minit katanya. Peserta pun sibuk, tak ada masa untuk melengkapkan butir-butir diri. Gambar passport pun susah nak bagi.

8. Akibatnya aku pulak yang kene sembur disebabkan pelarasan peruntukan untuk pasukan aku perlu dibagi segera tapi tak berbukti. Ye lah, dah aku yang in charge. So aku pun agak panas la..

9. Aku tak kesah ko nak buat ape pun, kalo aku boleh buat dah lama aku buat. Dah kerja tu senang kat ko. Ko la buat, dah ko susah sangat buat, ko jangan join program ni.

10. Pulak tu 21hb ni ada pentauliahan pulak. Sungguh last minute arahannya. Aku memang tak dapat hadir. Tak tahulah aku boleh harap kat dia ni ke tak.

10. Ko memang 'AIMAN'AH.. Mampos kauuu..

HAKIKAT

09:53 / Diutarakan oleh Mohd Khairul Aizuddin / pemikiran bernas dari masyarakat (5)

1. Dahulu aku selalu tertanya-tanya akan apa akan jadi pada diri aku nanti.. Adakah aku akan menjadi juruterbang yang hebat? Apakah aku akan menjadi loyer, majistret mahupun ahli muzik?

2. Jika dilihat pada keadaan aku hari ini nyata aku dah jauh berbeza dari apa yang aku cita-citakan. Semuanya dah berubah. Aku pun dah bekerja tapi taklah sehebat apa yang aku impikan.

3. Pada mulanya aku agak menyesal sebab aku tak belajar rajin-rajin dulu. Kalau tak aku mesti kat uzbekistan dengan gadis-gadis uzbek yang montok.

4. Akan tetapi aku harus beringat apa yang aku ada sekarang sudah jauh lebih bagus dari apa yang dikejar. Aku mula memahami erti kehidupan. Kehidupan tak semestinya apa yang kita impikan namun begitu kehidupan juga mengajar kita kegembiraan.

5. Aku pernah melihat depan mata kepala aku sendiri betapa susahnya menjadi seorang yang berkarier. Berkereta mewah, balik pada pukul 11 malam masih berbaju ofis dengan muka yang kusut. Ini bukan apa yang aku idamkan. Yang aku idamkan adalah kegembiraan dalam hidup aku.

6. Pokoknya, aku harus belajar dengan lebih dalam tentang apa itu erti BERSYUKUR..